Mengapa Tingkat Stres Pelajar Makin Tinggi

Posted By Rikaro.Ramadi Monday, March 25, 2013 7:25:27 AM
Add to Favorites1
Author Message
Rikaro.Ramadi Marked As Answer
 Posted Monday, March 25, 2013 7:25:27 AM
Leluhur

Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)
Group: Forum Members
Last Active: Friday, October 14, 2016 9:16:19 PM
Posts: 5,166, Visits: 30,436


Tingkat stres dan gangguan kesehatan mental pelajar dan mahasiswa dewasa ini meningkat lima kali lebih tinggi dibandingkan kondisi yang diderita pelajar dan mahasiswa pada era depresi besar 1938 silam. Pemicunya berasal dari sekolah dan budaya populer dalam kehidupan sehari-hari.

Studi Twenge dan tim peneliti dari Minnesota Multiphasic Personality Inventory (MMPI) mengungkap bahwa budaya populer dan faktor ekstenal, seperti kekayaan keluarga, status hingga penampilan mempengaruhi tingkat kesehatan mental para pelajar dan mahasiswa.

Penelitian dipimpin Twenge di lima universitas dan melibatkan 77.576 pelajar dan mahasiswa serta membandingkan data tahun 1938 hingga 2007. Secara umum, rata-rata pelajar pada 2007 mengalami tekanan mental lima kali lebih besar daripada pelajar pada usia yang sama di tahun 1938. Dalam dua kategori gangguan mental lainnya, jumlahnya meningkat hingga enam kali.

Penderita hypomania atau keadaan mental yang selalu ketakutan atau sikap optimis berlebihan melonjak secara siginifikan menjadi 31 persen pada 2007. Pada 1938, penderitanya hanya lima persen pelajar. Tingkat depresi yang dialami pelajar meningkat dari satu persen menjadi enam persen.

Penelitian memperkirakan nilai aktual penderita depresi lebih besar, sebab sebagian pelajar meminum obat anti-depresan dan pengobatan psikotropika untuk meredakan gejala-gejala depresi.

Tingkat penyimpangan psikopatik yang berkaitan dengan perilaku menyimpang meningkat menjadi 24 persen pada 2007. Persentase gangguan mental tahun 1938 hanya mencapai lima persen pada mahasiswa dan pelajar.

Dalam bukunya yang terbit 2006, Twenge menyebutkan budaya populer mempengaruhi mental kalangan pemuda. Sebagian besar pelajar dan mahasiswa mengaku ada ketertarikan dan tekanan menjadi orang kaya dan sukses (77 persen dari responden).

Namun, harapan yang terlalu muluk menyebabkan kegagalan dan rasa frustasi meningkat. Orangtua yang terlalu mengekang anak memperoleh keterampilan tertentu dalam bergaul dan konfrontasi dengan guru dan dosen merupakan sumber stres lain yang dialami para pelajar.

"Jika anak tidak memiliki keterampilan tertentu seperti pergaulan, normalnya mereka akan sangat ketakutan yang akhirnya dapat memicu stres," ungkap Dr Elizabeth Alderman, Dokter Spesialis di Pusat Medis Montefiore New York.

Para siswa dihadapkan pada tekanan untuk selalu berhasil dan menghadapi dunia yang berubah cepat dengan bantuan teknologi yang mereka senangi. Dari hasil observasi, Twenge menyimpulkan beberapa faktor seperti materialisme mendorong naiknya kepercayaan diri pelajar. Sedangkan tingkat perceraian orangtua memicu ketidakstabilan kesehatan mental pelajar.

Rikaro.Ramadi Marked As Answer
 Posted Monday, March 25, 2013 12:58:05 PM
Leluhur

Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)Leluhur - (170,105 reputation)
Group: Forum Members
Last Active: Friday, October 14, 2016 9:16:19 PM
Posts: 5,166, Visits: 30,436
setelah membaca tidak ada salahnya mamberi komentar agar lebih hidup :)

Reading This Topic

Expand / Collapse

Back To Top