UMKM adalah
Info

Pengertian UKM, Contoh, Serta Perbedaannya dengan UMKM

Usaha Kecil Menengah atau yang disingkat UKM adalah jenis bisnis yang berperan penting meningkatkan pertumbuhan ekonomi suatu negara. Di Indonesia, UKM punya kontribusi besar dalam perekonomian. Jenis usaha ini dijalankan oleh perorangan atau badan usaha yang bukan anak perusahaan atau cabang perusahaan besar.

UKM adalah

Menurut Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, usaha kecil didefinisikan sebagai kegiatan ekonomi produktif yang berdiri sendiri. UKM bukan merupakan anak usaha atau cabang perusahaan kelas menengah atau besar.

Perekonomian suatu negara bergantung dari usaha yang dilakukan oleh rakyatnya. Bantuan pemerintah sangat berarti untuk UKM agar bisa naik kelas menjadi perusahaan besar. Berikut ini pengertian UKM, contoh, jenis, dan perbedaannya dari UMKM.

Pengertian UKM (Usaha Kecil Menengah)

Usaha Kecil Menengah atau UKM adalah jenis bisnis yang dijalankan dalam skala kecil hingga menengah. UKM bukan anak perusahaan, cabang perusahaan, atau bagian dari perusahaan atau bisnis skala besar. Dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. Usaha Mikro adalah usaha yang punya omset di bawah 300 juta per tahun dan jumlah pekerja di bawah 20 orang.

Sedangkan Usaha Kecil adalah usaha yang punya omset 300 juta sampai 2.5 miliar per tahun. Jumlah pekerja Usaha Menengah ada di antara 30 – 100 orang. Kemudian untuk Usaha Menengah punya omset 2.5 miliar sampai 50 miliar per tahun.

Peran UKM di Indonesia

UKM adalah suatu jenis usaha yang punya kontribusi cukup besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. UKM berperan dalam memperluas kesempatan kerja dan penyerapan tenaga kerja. Peran vital UKM akan terasa dalam pembentukan PDB (Produk Domestik Bruto).

UMKM adalah

Peran UKM tidak hanya bisa dirasakan di negara berkembang, melainkan di negara maju. UKM dapat menyerap banyak tenaga kerja, lebih banyak dibanding usaha besar. Kontribusi UKM dalam PDB juga lebih besar dibanding usaha skala besar.

Jumlah UKM di Indonesia

UKM adalah pilar terpenting dalam perekonomian di Indonesia. Berdasarkan data Kementrian Koperasi dan UKM pada kuartal pertama 2021 mencatat jumlah Usaha Kecil Menengah di Indonesia mencapai 64.2 juta.

Kontribusi terhadap PDB mencapai 61.07% atau senilai Rp 8.573,89 triliun. UKM dan UMKM juga dapat menyerap 97% dari total tenaga kerja dan menghimpun 60.4% dari total investasi.

Jenis UKM di Indonesia

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008, UKM atau Usaha Kecil Menengah dibagi menjadi 3 kelompok, yaitu Mikro, Kecil, dan Menengah.

1. Usaha Mikro

Usaha Mikro adalah usaha yang dimiliki oleh perorangan dan badan usaha milik perorangan. Usaha Mikro memiliki aset maksimal Rp 50 juta (tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha). Usaha Mikro punya omset maksimal Rp 300 juta per tahun.

2. Usaha Kecil

Usaha Kecil adalah usaha yang berdiri sendiri, bukan anak usaha atau cabang dari usaha menengah atau besar. Usaha Kecil memiliki aset senilai Rp 50 juta sampai Rp 500 juta, di luar tanah dan bangunan. Hasil penjualan mencapai Rp 300 juta sampai Rp 2.5 miliar per tahun.

3. Usaha Menengah

Usaha kelas menengah juga dimiliki oleh perorangan atau badan usaha milik pribadi. Usaha ini juga bukan cabang atau anak usaha perusahaan lain. Jumlah aset yang dimiliki Usaha Menengah senilai Rp 500 juta sampai Rp 10 miliar. Sedangkan untuk omset atau penjualan yang didapatkan sebesar Rp 2.5 miliar sampai 50 miliar per tahun.

Contoh UKM di Indonesia

jenis UKM dan UMKM

UKM adalah jenis bisnis yang banyak sekali contohnya. Apa saja jenis bisnis yang paling banyak ditemukan di Indonesia ? Berikut ini contohnya:

UKM Kuliner

Bisnis kuliner adalah jenis UKM yang paling banyak ditemukan di Indonesia. Jenis bisnis ini tidak akan pernah mati karena setiap manusia pasti butuh makan. Bisnis kuliner pun bisa dikembangkan lebih jauh. Modal yang dibutuhkan untuk memulai UKM kuliner pun sangat kecil. Kunci untuk mengembangkan usaha kuliner ada di kualitas rasa, pelayanan, harga, serta strategi pemasaran.

UKM Fashion

Selain makanan, usaha di bidang fashion juga banyak ditemukan di Indonesia. Bisnis di bidang ini bisa hasilkan profit berlipat ganda, terutama saat hari raya seperti lebaran dan natal. Tren di dunia fashion juga terus berkembang seiring perubahan jaman. Asalkan Anda bisa mengikuti jaman, usaha kecil bisa berubah jadi usaha besar.

UKM Pendidikan dan Pelatihan

Bisnis di bidang pendidikan seperti kursus atau pelatihan masih cukup digemari. Ini karena pendidikan juga salah satu kebutuhan primer. Pendidikan dibutuhkan mulai dari anak usia dini, remaja, mahasiswa, hingga karyawan kantoran. Untuk memulai usaha di bidang pendidikan, Anda harus punya kemampuan dasar di bidang pendidikan yang ingin ditawarkan.

UKM Agribisnis

Sayur mayur, telur, hingga daging adalah kebutuhan pokok masyarakat. Sayangnya, bisnis di bidang pertanian dan peternakan masih didominasi oleh orang tua. Metode yang digunakan pun kebanyakan masih tradisional sehingga sulit untuk bersaing. Contoh UKM di bidang agribisnis adalah: ternak sapi, ayam petelur, budidaya tanaman, sayur mayur organik, dan bibit tanaman.

UKM Tour & Travel

Indonesia adalah negara yang memiliki potensi pariwisata sangat besar. Anda bisa menawarkan paket tur ke berbagai daerah di Indonesia. Ada banyak daerah yang belum dikenal oleh masyarakat Indonesia sendiri. Anda bisa tawarkan paket wisata ke wilayah yang belum banyak terjamah. Bisnis ini mencakup layanan akomodasi seperti transportasi dan penginapan.

UKM Produk Kreatif

Produk kreatif seperti kerajinan tangan adalah salah satu sektor bisnis yang gencar dipromosikan. Nilai jual produk kerajinan sangat tinggi. Keunggulan produk kerajinan ada di keunikannya. Produk kerajinan juga banyak jenisnya, mulai dari produk fashion, aksesoris kecantikan, produk dapur, dan ornamen rumah tangga.

UKM Teknologi & Internet

Perkembangan teknologi yang pesat membuat usaha di bidang ini mampu berkembang lebih pesat. Bisnis ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat karena komunikasi jadi kebutuhan primer. Terlebih untuk masyarakat yang tinggal di perkotaan, kebutuhan teknologi dan internet jauh lebih besar. Contoh dari UKM teknologi dan internet yang paling banyak ditemukan adalah pengembang aplikasi smartphone.

UKM Jasa Kebersihan

Kesibukan di kantor membuat banyak orang kerepotan merawat kebersihan rumahnya. Misalnya untuk mencuci baju, menyetrika, sampai membersihkan debu menguras banyak energi dan waktu. Oleh karena itu, banyak UKM di bidang jasa kebersihan seperti laundry, jasa sedot debu (vacuum cleaner), sampai cuci mobil yang menyasar segmen masyarakat super sibuk.

Perbedaan UKM dan UMKM

Perbedaan UKM dan UMKM adalah dari cakupannya. UKM merupakan singkatan dari Usaha Kecil Menengah yang cakupannya pada unit usaha skala kecil dan menengah. Sedangkan UMKM adalah singkatan dari Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. UMKM lebih fokus pada cakupan unit usaha skala mikro.

Walaupun secara definisi berbeda, namun pemerintah lebih sering menggunakan istilah UMKM karena dianggap lebih mewakili ketiga unit usaha yang dibahas pada Undang Undang Nomor 20 Tahun 2008.

Perbedaan lain dari UKM dan UMKM adalah dari pembinaan dan pemberdayaan. Menurut Undang Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah, unit usaha mikro dibina oleh Kabupaten dan Kota. Sedangkan Unit Usaha Kecil diurus oleh provinsi. Usaha menengah berskala nasional dibina langsung oleh pemerintah pusat.

Perbedaan UKM dan UMKM juga terlihat dari sisi yuridis. Usaha mikro tidak memerlukan badan hukum. Sedangkan Usaha Kecil dan Menengah wajib memiliki dasar hukum.

Demikian penjelasan mengenai pengertian UKM dan UMKM serta perbedaanya. Usaha skala mikro, kecil, dan menengah punya peranan sangat penting dalam memajukan perekonomian Indonesia. Semakin banyak UKM dan UMKM di Indonesia, maka akan semakin banyak pula tenaga kerja yang diserap.

Tetap semangat menjalani bisnis, di manapun Anda berada. Jika membutuhkan produk untuk mendukung bisnis, Bhinneka siap membantu Anda.

Leave a Reply